Klik "LIKE" jika suka TUK KIYAI: ISU SEMASA

Klik "IKUT" untuk teman TUK KIYAI

Sembang & Pesanan

http://tokkiyai.freeshoutbox.net/

CERITA/BERITA TERKINI

Budak 3 tahun lemas dalam lubang najis

Label:


Saya petik:
 
[SH] KUALA ROMPIN – Seorang ibu tidak menduga ajakan anaknya ke Pantai Penyabun Endau, Johor, Isnin lalu adalah sebagai permintaan terakhir sebelum dia ditemui mati lemas dalam lubang tangki najis Bangunan Arked Majlis Amanah Rakyat (Mara) Rompin, di sini, petang kelmarin.

Muhammad Izwan Jusoh, 3, dipercayai terpijak papan penutup lubang sebelum tergelincir lalu terjatuh ke dalam lubang najis berkenaan selepas bermain dengan seorang rakan seusianya di kawasan terbabit.

Ibu mangsa, Intan Kamariah Abd Rahman, 28, berkata, sehari sebelum anaknya maut, dia dan suami, Jusoh Muda, 59, sempat membawa anak tunggal mereka itu ke pantai berdekatan rumahnya di Endau, Johor.

“Selalunya Izwan akan merengek dan meminta saya dan suami membawanya keluar berjalan- jalan, tetapi pada hari itu (Isnin lalu) dia memang tekad mahu ke pantai walaupun hari ketika itu hujan.

“Biasanya jika hujan saya tidak akan keluar rumah, namun hati saya tergerak untuk membawa anak saya ke Pantai Penyabung demi memenuhi tuntutannya,” katanya ketika ditemui Sinar Harian, di sini, semalam.

Intan Kamariah berkata, semasa berada di pantai itu, Muhammad Izwan seolah-olah tidak mahu pulang ke rumah meskipun sudah diberitahu hari semakin gelap.

“Dia (Muhammad Izwan) beritahu dia tidak mahu balik kerana hari masih cerah dan kami sekeluarga sempat merakam gambar kenang-kenangan bersama di pantai itu,” katanya.

Menceritakan hari kejadian, Intan Kamariah berkata, dia tidak menyedari kehilangan anaknya kerana sibuk berniaga di Pasar Tani Kuala Rompin, sebelum dikejutkan dengan berita anaknya lemas di

lubang najis berkenaan.

“Izwan biasanya tidak pergi jauh dari tempat saya berniaga pakaian di sini, tetapi entah macam

mana semalam (kelmarin) dia pergi jauh dari tempat dia selalu bermain dengan rakannya,” katanya.

Menurutnya, sebaik saja diberitahu anaknya terjatuh ke dalam lubang najis, dia terus ke tempat kejadian dan sebak hatinya apabila mendapati sekujur tubuh kecil tidak lagi bernafas.

Bapa mangsa, Jusoh Muda, 59, berkata, dia terkejut apabila mendapati anak sulung bersama isteri keduanya itu tiada di gerai jualan pakaian mereka dan terus berusaha mencarinya di kawasan sekitar pasar tani berkenaan.

“Saya terkejut apabila kawan anak saya yang bermain bersama-samanya memberitahu Izwan

terjatuh ke dalam lubang najis.

“Sebaik dengar berita buruk itu, saya terus turun ke bawah lubang tangki itu untuk menyelamatkannya, tetapi hampa kerana anak saya sudah tidak bernyawa lagi,” katanya.

Menurutnya, ketika itu, paras air dari lubang najis berkenaan tinggi hingga menyukarkan usaha menyelamat dilakukan.

“Demi menyelamatkan anak, saya tidak memikirkan keselamatan saya ketika itu memandangkan

Izwan adalah anak yang paling saya kasihi dan sayangi selepas berkahwin baru,” katanya.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Rompin, Deputi Superintendan Johari Jahaya mengesahkan kejadian itu.

Menurutnya, kejadian berlaku kira-kira jam 6 petang dan mangsa dipercayai terjatuh serta lemas dalam salah satu daripada tiga lubang najis yang terdapat di kawasan itu.

Katanya , mayat mangsa dibawa ke Poliklinik Kuala Rompin sebelum dihantar ke Muadzam Shah untuk dibedah siasat dan kes diklasifikasikan sebagai mati lemas.

Comments (0)

Budak 3 tahun lemas dalam lubang najis
Khamis, September 15, 2011 | Author: Tuk Kiyai

Saya petik:
 
[SH] KUALA ROMPIN – Seorang ibu tidak menduga ajakan anaknya ke Pantai Penyabun Endau, Johor, Isnin lalu adalah sebagai permintaan terakhir sebelum dia ditemui mati lemas dalam lubang tangki najis Bangunan Arked Majlis Amanah Rakyat (Mara) Rompin, di sini, petang kelmarin.

Muhammad Izwan Jusoh, 3, dipercayai terpijak papan penutup lubang sebelum tergelincir lalu terjatuh ke dalam lubang najis berkenaan selepas bermain dengan seorang rakan seusianya di kawasan terbabit.

Ibu mangsa, Intan Kamariah Abd Rahman, 28, berkata, sehari sebelum anaknya maut, dia dan suami, Jusoh Muda, 59, sempat membawa anak tunggal mereka itu ke pantai berdekatan rumahnya di Endau, Johor.

“Selalunya Izwan akan merengek dan meminta saya dan suami membawanya keluar berjalan- jalan, tetapi pada hari itu (Isnin lalu) dia memang tekad mahu ke pantai walaupun hari ketika itu hujan.

“Biasanya jika hujan saya tidak akan keluar rumah, namun hati saya tergerak untuk membawa anak saya ke Pantai Penyabung demi memenuhi tuntutannya,” katanya ketika ditemui Sinar Harian, di sini, semalam.

Intan Kamariah berkata, semasa berada di pantai itu, Muhammad Izwan seolah-olah tidak mahu pulang ke rumah meskipun sudah diberitahu hari semakin gelap.

“Dia (Muhammad Izwan) beritahu dia tidak mahu balik kerana hari masih cerah dan kami sekeluarga sempat merakam gambar kenang-kenangan bersama di pantai itu,” katanya.

Menceritakan hari kejadian, Intan Kamariah berkata, dia tidak menyedari kehilangan anaknya kerana sibuk berniaga di Pasar Tani Kuala Rompin, sebelum dikejutkan dengan berita anaknya lemas di

lubang najis berkenaan.

“Izwan biasanya tidak pergi jauh dari tempat saya berniaga pakaian di sini, tetapi entah macam

mana semalam (kelmarin) dia pergi jauh dari tempat dia selalu bermain dengan rakannya,” katanya.

Menurutnya, sebaik saja diberitahu anaknya terjatuh ke dalam lubang najis, dia terus ke tempat kejadian dan sebak hatinya apabila mendapati sekujur tubuh kecil tidak lagi bernafas.

Bapa mangsa, Jusoh Muda, 59, berkata, dia terkejut apabila mendapati anak sulung bersama isteri keduanya itu tiada di gerai jualan pakaian mereka dan terus berusaha mencarinya di kawasan sekitar pasar tani berkenaan.

“Saya terkejut apabila kawan anak saya yang bermain bersama-samanya memberitahu Izwan

terjatuh ke dalam lubang najis.

“Sebaik dengar berita buruk itu, saya terus turun ke bawah lubang tangki itu untuk menyelamatkannya, tetapi hampa kerana anak saya sudah tidak bernyawa lagi,” katanya.

Menurutnya, ketika itu, paras air dari lubang najis berkenaan tinggi hingga menyukarkan usaha menyelamat dilakukan.

“Demi menyelamatkan anak, saya tidak memikirkan keselamatan saya ketika itu memandangkan

Izwan adalah anak yang paling saya kasihi dan sayangi selepas berkahwin baru,” katanya.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Rompin, Deputi Superintendan Johari Jahaya mengesahkan kejadian itu.

Menurutnya, kejadian berlaku kira-kira jam 6 petang dan mangsa dipercayai terjatuh serta lemas dalam salah satu daripada tiga lubang najis yang terdapat di kawasan itu.

Katanya , mayat mangsa dibawa ke Poliklinik Kuala Rompin sebelum dihantar ke Muadzam Shah untuk dibedah siasat dan kes diklasifikasikan sebagai mati lemas.
|
This entry was posted on Khamis, September 15, 2011 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.