Klik "LIKE" jika suka TUK KIYAI: ISU SEMASA

Klik "IKUT" untuk teman TUK KIYAI

Sembang & Pesanan

http://tokkiyai.freeshoutbox.net/

CERITA/BERITA TERKINI

Warga emas perdaya wanita untuk seks

Label:

 
Saya petik:
[SH] KOTA BHARU – Seorang warga emas gagal menahan sebak lalu menangis di pekarangan Mahkamah Sesyen di sini, semalam selepas dia dijatuhi hukuman 10 tahun penjara.

Pengutip kotak berusia 61 tahun dikenakan hukuman tersebut selepas mengaku memperdayakan seorang wanita warga Indonesia bagi tujuan pemuas nafsu seks yang dilakukannya antara Jun dan Disember tahun lalu.

Terdahulu tertuduh, Yusoff Mat Rani ataupun dipanggil “Pak Su” diiringi anggota Imigresen tenang ketika keluar dari mahkamah, namun selang beberapa minit kemudian dilihat mengesat air matanya.

Tertuduh didapati bersalah memperdagangkan mangsa, yang berusia 24 tahun dengan cara melindunginya untuk tujuan eksploitasi seks di sebuah rumah tanpa nombor di Kampung Limau Manis di sini.

Hakim Azman Mustapha dalam keputusannya mensabitkan tertuduh mengikut Seksyen 12 Akta Pemerdagangan Orang dan Anti Penyeludupan Migran 2007 dan mengarahkan hukuman berkuat kuasa dari tarikh dia ditangkap pada 19 Januari lalu.

Terdahulu, Timbalan Pendakwa Raya negeri, Intan Nur Hilwani Mat Rifin dalam hujahannya memohon hukuman berat terhadap tertuduh dengan menjelaskan tindakan tertuduh itu mungkin boleh menggugat hubungan baik antara kedua-dua negara.

Tertuduh bagaimanapun merayu supaya dikenakan hukumannya ringan dengan alasan dia sudah tua.

“Pakcik sudah tua dan pakcik juga sudah jujur dengan Yang Arif. Pakcik mohon hukuman pakcik diringankan,” katanya.

Sinar Harian sebelum ini menyiarkan berita seorang wanita Indonesia terpaksa menjadi hamba seks seorang lelaki berusia selepas melarikan diri dari majikannya di sini, Jun lalu.

Tidak tahan dengan situasi itu, mangsa sekali lagi melarikan diri dan meminta bantuan Imigresen.

Comments (0)

Warga emas perdaya wanita untuk seks
Rabu, Februari 29, 2012 | Author: Tuk Kiyai
 
Saya petik:
[SH] KOTA BHARU – Seorang warga emas gagal menahan sebak lalu menangis di pekarangan Mahkamah Sesyen di sini, semalam selepas dia dijatuhi hukuman 10 tahun penjara.

Pengutip kotak berusia 61 tahun dikenakan hukuman tersebut selepas mengaku memperdayakan seorang wanita warga Indonesia bagi tujuan pemuas nafsu seks yang dilakukannya antara Jun dan Disember tahun lalu.

Terdahulu tertuduh, Yusoff Mat Rani ataupun dipanggil “Pak Su” diiringi anggota Imigresen tenang ketika keluar dari mahkamah, namun selang beberapa minit kemudian dilihat mengesat air matanya.

Tertuduh didapati bersalah memperdagangkan mangsa, yang berusia 24 tahun dengan cara melindunginya untuk tujuan eksploitasi seks di sebuah rumah tanpa nombor di Kampung Limau Manis di sini.

Hakim Azman Mustapha dalam keputusannya mensabitkan tertuduh mengikut Seksyen 12 Akta Pemerdagangan Orang dan Anti Penyeludupan Migran 2007 dan mengarahkan hukuman berkuat kuasa dari tarikh dia ditangkap pada 19 Januari lalu.

Terdahulu, Timbalan Pendakwa Raya negeri, Intan Nur Hilwani Mat Rifin dalam hujahannya memohon hukuman berat terhadap tertuduh dengan menjelaskan tindakan tertuduh itu mungkin boleh menggugat hubungan baik antara kedua-dua negara.

Tertuduh bagaimanapun merayu supaya dikenakan hukumannya ringan dengan alasan dia sudah tua.

“Pakcik sudah tua dan pakcik juga sudah jujur dengan Yang Arif. Pakcik mohon hukuman pakcik diringankan,” katanya.

Sinar Harian sebelum ini menyiarkan berita seorang wanita Indonesia terpaksa menjadi hamba seks seorang lelaki berusia selepas melarikan diri dari majikannya di sini, Jun lalu.

Tidak tahan dengan situasi itu, mangsa sekali lagi melarikan diri dan meminta bantuan Imigresen.
This entry was posted on Rabu, Februari 29, 2012 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.