Klik "LIKE" jika suka TUK KIYAI: ISU SEMASA

Klik "IKUT" untuk teman TUK KIYAI

Sembang & Pesanan

http://tokkiyai.freeshoutbox.net/

CERITA/BERITA TERKINI

YB PAS masuk gereja

Label:

Gambar hiasan

Hari itu, hari jumaat. Aku dijadualkan berkhutbah jumaat di Masjid haji kamaruddin, PJ. Dalam perjalanan, tiba-tiba telefon aku berderingan. Aku lihat di screen, nama seorang ahli politik yang berjawatan Ahli Parlimen.

“apa pula pak haji ini? ada benda yang dia nak lanya la tu” bisik hatiku sendirian.

Aku angkat telefon, kami berbual-bual. Dia bertanya khabar dan kemudiannya bertanyakan tentang satu hadis yang bermaksud, “sesiapa yang menyakiti hati Zimmi, maka dia adalah menyakiti hatiku juga”.

Aku menjawab, bahawa hadis itu bukan perkataan Nabi Muhammad SAW, tetapi ia adalah perkataan Umar Abd al-Aziz. Lalu aku mencadangkan satu hadis lagi yang sememangnya saheh dan terbukti bahawa ia perkataan nabi SAW.

Aku pun membaca matan arabnya, lalu menterjemahkan hadis tersebut, “barangsiapa yang menzalimi Mu’ahid (non Muslim), atau mengurangkan haknya, atau membebankan kepadanya luar dari kemampuannya, maka akhirat nanti aku akan penghujjah untuknya (non Muslim itu)”.

Dia bertanya matan arab untuk dicatit. Aku membaca satu kalimah demi satu kalimah untuk memudahkan ahli parlimen itu mencatit matan arab bagi hadis tersebut.

Selesai dari itu, aku bertanya, “nak buat apa Tanya hadis ni tuan haji?”

Aku agak janggal nak membahasakan diri kami dengan YB, tetapi lebih senang dengan tuan Haji, sebab kami mengenali satu sama lain sebelum lagi dia bergelar YB.

“Ana ada dialog dekat gereja dengan paderi di PJ lepas jumaat ini” jawabnya ringkas.

“Eh.. ana nak tumpang pegi dengar, boleh tak?” aku mencelah.

“Boleh.. datang je.. gereja xevier, PJ…kita jumpa sana”.

“Ok.. lepas jumaat ana terus ke sana. Lagi pula ana berkhutbah di kawasan PJ juga ni”. Ujarku

[2]
Selesai solat jumaat aku terus ke sana. Memandangkan aku selesai solat jumaat, maka aku memakai jubah. Sesampai sahaja, majlis baru bermula.

Berlaku dialog yang cukup sihat dan menarik. Menterujakan sungguh, apabila disebelah pihak masing-masing mengemukakan idealogi pemikiran masing-masing. Perbincangan keagamaan dari sudut politik.

Yang menyebabkan aku terkejut,apabila Ahli parlimen terbabit membacakan satu hadis yang aku ajarnya sebelum solat jumaat terbabit selepas dia mengupas beberapa bukti tentang keadilan islam. Apabila selesai dia menterjemah sahaja hadis terbabit, didapati semua hadirin yang beragama kristian, juga dua orang paderi yang hadir sebagai pendengar menepuk tangan.

Aku terkejut melihat keadaan itu. Aku merasakan, ini satu budaya baru dalam kerangka PAS. Ia tidak pernah aku lihat sebelum ini.

“kalaulah benda ini Berjaya disuburkan oleh PAS, tidak hairan dalam jangka kurang 10 tahun, Islam akan Berjaya terlaksana di Malaysia” bisik hatiku.

Inilah Khalid Samad, seorang ahli politik memegang jawatan ahli Parlimen Shah Alam dari PAS. Sumber: mindarakyat

Comment (1)

Semoga Allah memberi kebaikan bagi YB Khalid Samad dan memberi hidayah kepada pendengar di gereja tersebut.

Tidak disedari saya menitiskan air mata bila menatap kisah ini.

Syabas! demi kemuliaan Islam - Izzudin, perak.

YB PAS masuk gereja
Khamis, Februari 02, 2012 | Author: Tuk Kiyai
Gambar hiasan

Hari itu, hari jumaat. Aku dijadualkan berkhutbah jumaat di Masjid haji kamaruddin, PJ. Dalam perjalanan, tiba-tiba telefon aku berderingan. Aku lihat di screen, nama seorang ahli politik yang berjawatan Ahli Parlimen.

“apa pula pak haji ini? ada benda yang dia nak lanya la tu” bisik hatiku sendirian.

Aku angkat telefon, kami berbual-bual. Dia bertanya khabar dan kemudiannya bertanyakan tentang satu hadis yang bermaksud, “sesiapa yang menyakiti hati Zimmi, maka dia adalah menyakiti hatiku juga”.

Aku menjawab, bahawa hadis itu bukan perkataan Nabi Muhammad SAW, tetapi ia adalah perkataan Umar Abd al-Aziz. Lalu aku mencadangkan satu hadis lagi yang sememangnya saheh dan terbukti bahawa ia perkataan nabi SAW.

Aku pun membaca matan arabnya, lalu menterjemahkan hadis tersebut, “barangsiapa yang menzalimi Mu’ahid (non Muslim), atau mengurangkan haknya, atau membebankan kepadanya luar dari kemampuannya, maka akhirat nanti aku akan penghujjah untuknya (non Muslim itu)”.

Dia bertanya matan arab untuk dicatit. Aku membaca satu kalimah demi satu kalimah untuk memudahkan ahli parlimen itu mencatit matan arab bagi hadis tersebut.

Selesai dari itu, aku bertanya, “nak buat apa Tanya hadis ni tuan haji?”

Aku agak janggal nak membahasakan diri kami dengan YB, tetapi lebih senang dengan tuan Haji, sebab kami mengenali satu sama lain sebelum lagi dia bergelar YB.

“Ana ada dialog dekat gereja dengan paderi di PJ lepas jumaat ini” jawabnya ringkas.

“Eh.. ana nak tumpang pegi dengar, boleh tak?” aku mencelah.

“Boleh.. datang je.. gereja xevier, PJ…kita jumpa sana”.

“Ok.. lepas jumaat ana terus ke sana. Lagi pula ana berkhutbah di kawasan PJ juga ni”. Ujarku

[2]
Selesai solat jumaat aku terus ke sana. Memandangkan aku selesai solat jumaat, maka aku memakai jubah. Sesampai sahaja, majlis baru bermula.

Berlaku dialog yang cukup sihat dan menarik. Menterujakan sungguh, apabila disebelah pihak masing-masing mengemukakan idealogi pemikiran masing-masing. Perbincangan keagamaan dari sudut politik.

Yang menyebabkan aku terkejut,apabila Ahli parlimen terbabit membacakan satu hadis yang aku ajarnya sebelum solat jumaat terbabit selepas dia mengupas beberapa bukti tentang keadilan islam. Apabila selesai dia menterjemah sahaja hadis terbabit, didapati semua hadirin yang beragama kristian, juga dua orang paderi yang hadir sebagai pendengar menepuk tangan.

Aku terkejut melihat keadaan itu. Aku merasakan, ini satu budaya baru dalam kerangka PAS. Ia tidak pernah aku lihat sebelum ini.

“kalaulah benda ini Berjaya disuburkan oleh PAS, tidak hairan dalam jangka kurang 10 tahun, Islam akan Berjaya terlaksana di Malaysia” bisik hatiku.

Inilah Khalid Samad, seorang ahli politik memegang jawatan ahli Parlimen Shah Alam dari PAS. Sumber: mindarakyat
This entry was posted on Khamis, Februari 02, 2012 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

1 komen:

On 2 Februari 2012 12:24 PTG , Tanpa Nama berkata...

Semoga Allah memberi kebaikan bagi YB Khalid Samad dan memberi hidayah kepada pendengar di gereja tersebut.

Tidak disedari saya menitiskan air mata bila menatap kisah ini.

Syabas! demi kemuliaan Islam - Izzudin, perak.