Klik "LIKE" jika suka TUK KIYAI: ISU SEMASA

Klik "IKUT" untuk teman TUK KIYAI

Sembang & Pesanan

http://tokkiyai.freeshoutbox.net/

CERITA/BERITA TERKINI

’Pengundi hantu’ pernah gempar di mahkamah

Label:

Saya petik:
 
[HD] KOTA BHARU, 14 Julai: Pada 29 Jun 2009 Hakim Mahkamah Pilihan Raya, Datuk Hasan Lah mengakui keterangan beberapa saksi pempetisyen ‘ada orang lain yang mengundi menggunakan nama dua pemilih berdaftar’.

Biar pun kes tersebut ditolak, namun beliau berpuas hati terhadap hujah ada orang lain yang mengundi menggunakan nama Yusof Harun dan Zainab Mat Jusoh pada pilihan raya kecil Dun Pengkalan Pasir, Disember 2008.

Menurutnya mahkamah tidak dapat membuat kesimpulan bagaimana perkara itu boleh berlaku.

Sebelumnya pada 4 Januari 2009 PAS mengemukakan petisyen bagi mencabar keputusan pilihan raya kecil Dun Pengkalan Pasir, 6 Disember 2008 ekoran wujud dakwaan beberapa penyelewengan.

Pada pilihan raya kecil tersebut calon BN, Hanafi Mamat mengatasi calon PAS, Hanifa Ahmad dan calon Bebas, Datuk Ibrahim Ali dengan kelebihan 134 undi.

Bagaimanapun pada pilihan raya umum 2008 Hanafi yang juga Ketua Umno Pasir Mas gagal mempertahankan kerusinya apabila tewas majoriti 2,348 undi kepada Hanifa.

Anehnya sehingga sekarang mengapa Pengerusi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR), Tan Sri Abdul Aziz Mohd Yusof dan timbalan pengerusi, Datuk Wan Ahmad Wan Omar asyik menafikan kewujudan pengundi berganda.

Malah mereka bermati-matian mempertahankan senarai daftar pemilih dikeluarkan SPR dianggapnya bersih dan tidak pernah wujud pengundi hantu.

Perkara itu juga pernah dipertahankan bekas Pengerusi SPR, Tan Sri Abdul Rashid Abdul Rahman sehingga mendakwa pembangkang mencipta perkara tidak wujud.

Mampukah mereka menolak hujah yang dikemukakan di mahkamah apabila ada pengundi yang datang mahu membuang pulang hampa kerana ada pihak lain sudah membuang undi menggunakan nama dan kad pengenalannya.

Isu inilah yang diperjuangkan Gabungan Pilihan Raya Bersih dan Adil (Bersih 2.0).

Pada pilihan raya umum lalu juga ditemui seorang lelaki memiliki beberapa keping kad pengenalan yang pulang untuk membuang undi di Dun Bukit Panau dan Gual Ipoh di Tanah Merah...

Comments (0)

’Pengundi hantu’ pernah gempar di mahkamah
Jumaat, Julai 15, 2011 | Author: Tuk Kiyai
Saya petik:
 
[HD] KOTA BHARU, 14 Julai: Pada 29 Jun 2009 Hakim Mahkamah Pilihan Raya, Datuk Hasan Lah mengakui keterangan beberapa saksi pempetisyen ‘ada orang lain yang mengundi menggunakan nama dua pemilih berdaftar’.

Biar pun kes tersebut ditolak, namun beliau berpuas hati terhadap hujah ada orang lain yang mengundi menggunakan nama Yusof Harun dan Zainab Mat Jusoh pada pilihan raya kecil Dun Pengkalan Pasir, Disember 2008.

Menurutnya mahkamah tidak dapat membuat kesimpulan bagaimana perkara itu boleh berlaku.

Sebelumnya pada 4 Januari 2009 PAS mengemukakan petisyen bagi mencabar keputusan pilihan raya kecil Dun Pengkalan Pasir, 6 Disember 2008 ekoran wujud dakwaan beberapa penyelewengan.

Pada pilihan raya kecil tersebut calon BN, Hanafi Mamat mengatasi calon PAS, Hanifa Ahmad dan calon Bebas, Datuk Ibrahim Ali dengan kelebihan 134 undi.

Bagaimanapun pada pilihan raya umum 2008 Hanafi yang juga Ketua Umno Pasir Mas gagal mempertahankan kerusinya apabila tewas majoriti 2,348 undi kepada Hanifa.

Anehnya sehingga sekarang mengapa Pengerusi Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR), Tan Sri Abdul Aziz Mohd Yusof dan timbalan pengerusi, Datuk Wan Ahmad Wan Omar asyik menafikan kewujudan pengundi berganda.

Malah mereka bermati-matian mempertahankan senarai daftar pemilih dikeluarkan SPR dianggapnya bersih dan tidak pernah wujud pengundi hantu.

Perkara itu juga pernah dipertahankan bekas Pengerusi SPR, Tan Sri Abdul Rashid Abdul Rahman sehingga mendakwa pembangkang mencipta perkara tidak wujud.

Mampukah mereka menolak hujah yang dikemukakan di mahkamah apabila ada pengundi yang datang mahu membuang pulang hampa kerana ada pihak lain sudah membuang undi menggunakan nama dan kad pengenalannya.

Isu inilah yang diperjuangkan Gabungan Pilihan Raya Bersih dan Adil (Bersih 2.0).

Pada pilihan raya umum lalu juga ditemui seorang lelaki memiliki beberapa keping kad pengenalan yang pulang untuk membuang undi di Dun Bukit Panau dan Gual Ipoh di Tanah Merah...
This entry was posted on Jumaat, Julai 15, 2011 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.